Ke Dokter & Disunat

Siapa yang pas kecil gak pernah dibohongin? Pasti semuanya pernah dibohongin sama papa & mama. Mulai dari perkataan "Ayo satu suap lagi abis itu makannya selesai". Ternyata pas abis satu suap, malah disuapin lagi. Gue punya salah satu pengalaman menarik sewaktu gue kecil.

Kira-kira waktu itu gue lagi duduk di kelas 1 SD. Setiap melihat tulisan, mata gue mengecil dan sering berkedip. Papa & mama emang pake kacamata. Mungkin gue juga akan pake kacamata karena faktor keturunan. Selain itu gue juga sering nonton tv di depan layar karena saking ga keliatannya. Mama yang khawatir ingin membawa gue ke dokter mata.

Waktu kecil gue paling gak suka ke dokter. Bau ruangannya bau alkohol. Apalagi ruangannya dipenuhin sama suntikan. Dulu gue takut banget disuntik. Setiap disuntik, gue malah jerit-jerit. Percayalah, lebih baik dikerjar banci daripada harus disuntik. Mama mulai berkata pada gue, "Ke Dufan yuk. Ayo cepetan kamu mandi abis itu kita pergi ke dufan. Bawa tuh majalah kamu". Gue dengan wajah girang mengiyakan ajakan mama.

Duh, bodohnya gue.. mau aja dibohongin orang dewasa. Di perjalanan, gue gak sabar mau nyampe dufan. Eh taunya malah rumah sakit. Dulu gue pikir Dufan itu ada di indoor. Setelah ngambil karcis parkir, gue mulai menyadari adanya kebohongan. Setau gue, di gerbang Ancol ada dufan unyu joget-joget ke sana kemari. Unyu banget badutnya. Serasa pengen ngejorokin badut sampe masuk comberan. Gimana ya ngebayanginnya, haha.

Mama gue ke loket pelayanan. Gue kira ibu gue lagi ngegosip, ngegosip tentang Andika kangen band yg nikah-cerai mulu... eh taunya bukan. Setelah itu, Gue duduk di samping mama gue. Tiba-tiba seorang wanita memanggil nama gue. Gue pikir, itu adalah badut yang manggil nama gue buat dikasih chiki balls. Ternyata gue malah diajak masuk ke sebuah ruangan. "Mama, ini dimana?" tanya polos gue. Gue berharap di ruangan itu ada dufan. Oh, bukan... gue sedang cek mata!!

Gue membayangkan kejadian ini seperti sinetron. Awal kisah, emak gue lagi nyuci piring, lalu ada gelas yang pecah. Muncul firasat buruk. Lalu mama gue membawa gue ke rumah sakit. Ibu gue yang tidak tega melihat gue memohon pada dokter "Dok, tolong, jangan periksa anak saya"
"Tidak! Tidak akan pernah! Jika tidak, nyawa anak ibu tidak terselamatkan" Tolak dokter.
Mama gue menangis, "Saya tidak akan tega jika kau melukai anak saya!" 
"Tenanglah, ibu. Isan baik-baik aja kok. Penglihatan Isan bakal jadi lebih baik.", Gue sok bijak.
"Baiklah apa itu mau kamu Isan", lalu ibu gue menaiki naga indosiar untuk kembali ke rumah.
Pengobatan ini tidak berjalan mulus. Entah kenapa tiba-tiba gue buta. Satu keluarga gue bersedih. Suatu hari mbak gue pengen ke pasar bersama gue. Di jalan, ada mobil yang melaju kencang. gue ingin tertabrak, tapi mbak gue menyelamatkan gue. Mbak gue berteriak kencang ditengah jalan, ia ingin tertabrak mobil. Mbak gue berteriak sekencang-kencangnya, "Haaaa!! Tidak!!" *Bukannya lari malah teriak*. Ngitt!! mobil itu berhasil mengerem mendadak tanpa menabrak mbak gue, namun entah kenapa mbak gue jatoh sendiri. Entah kenapa didahinya terdapat luka. Wah dia amnesia !! Lalu mbak gue tertukar dengan pembantu lain. Lalu mbak gue menjadi tukang bubur *lahh
                                                       ----
Gue juga pernah mengalami kebohongan yang lain. Semua anak-anak yang menjelang baligh pasti harus di sunat. Gue sendiri takut. Teman-teman yang sudah disunat selalu membanggakan dirinya. Mereka bilang "Kamu mau disunat? Wah rasanya kaya digigit harimau". Gue heran kenapa mereka bilang gitu, berarti mereka pernah digigit harimau dong?? teman-teman gue juga pernah bilang, kalo disunatnya pas udah gede, nanti susah dipotongnya. Harus pake gergaji mesin, piso daging, disetrum. Gak kebayang klo ada yg disunat di 50 tahun.. Disunatnya bakalan pake gergaji mesin. Kulitnya terpotong, bahkan semuanya terpotong sampe abis.

Berita tentang sunatan masal pun beredar di media massa. Sewaktu kecil gfu emeng suka terpengaruh oleh tv. Saat itu sebelum gue disunat, gue melihat berita berjudul 'Kelamin anak ini terpotong karena kelalaian mantri saat sunatan masal'. Gue jadi takut disunat.

Orang dewasa selalu bilang, sunat itu kaya digigit semut. Asal kalian tau aja, disunat itu emang rasanya kaya digit semut. Iya, SEMUT RAKSASA YANG BELUM MAKAN SETAHUN. Tapi setelah disunat, gue mendapat kejutan oleh sodara. Gue dikasih playstation, seneng banget hehe

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Read Comments

4 komentar:

mayang daesi mengatakan...

cerita lu kocak san.. tpi rada - rada gak nyambung

Farisan Kamestiawara Pratama mengatakan...

yg mana yg gak ngambungnya ? yg mbak gw ketabrak mobil itu? ceritanya itu kan ngebayangin klo jadi sinetron

Jhoe Cllu mengatakan...

klu mama mu yang naik naga di indosiar itu san.. lgi mbayangin uga apa mimpi.. wkwkwk

shafira lost_myangel mengatakan...

sangat menarik seritanya

Poskan Komentar