Saturday, January 24, 2015

Mabit, AMT & Baksos

Nggak kerasa ya sebentar lagi UN. Nggak kerasa ya bentar lagi mau lulus. Nggak kerasa ya udah mau SMA. Nggak kerasa ya udah mau mati

Kalo udah kelas 9 gini, makanan sehari hari gue bukan nasi, tapi soal soal ujian nasional. Minumnya pake lembar jawaban. Sekolah gue dalam menghadapi UN cekatan banget. Ada acara acara yang menguatkan mental murid-murid. Ada 3 kegiatan, yang pertama mabit. Malam Bina Iman dan Taqwa alias nginep di sekolah.

 Kegiatan pertama = Mabit

Jumat sore, gue, Irfan dan Rassya pulang ke rumah gue untuk numpang mandi bareng. Tapi mandinya ganti-gantian, nggak bareng bareng. Lalu balik lagi ke sekolah.

Malemnya, acara dimulai. Sesi pertama ada promosi SMA, nah sesi kedua ini baru acara asli. Yahh tentang motivasi UN gitulah. Menurut gue... semua motivasi tentang UN sama aja sebenernya. Kuncinya Sukses UN = Sukses masa depan. Setelah itu ada acara muhasabah tentang orang tua, yang nangis nangis itu lah. 

Yaelah gue mah nggak mempan sama acara ginian. Bukannya nggak sayang orang tua, tapi hati gue susah tersentuh. Temen temen cewe udah pada nangis kayak dapet rumah gratis dari acara bedah rumah. Sedangkan yang cowo sedikit nangis. Temen-temen gak jadi nangis takut dicemooh gue hahaha. Kalo kata guru gue "Semakin brengsek anak, sebenernya semakin minta disayang orang tua"

Saatnya tidur. Gue, Rassya dan Bento nggak tidur. Kami memulai begadang dengan ngomongin bokep. Begini conversationnya 

*******************************************
******************************************
*******************************************
******************************************
*****************************

*****************
*******************
******
****************************
**********

Nah, selesai deh, jorok banget kan. Karena semua kata-katanya jorok jadi gue sensor. Yang bisa baca cuma orang yang berhati mulia. Ini mabit bukannya disiram pahala malah disiram bokep. Padahal tiga minggu lalu ada seminar Puberty Education. Setelah mengetahui dampak pornografi, kami sepakat untuk tidak mengikuti seminar itu lagi.

Gue nggak bisa tidur. Yaudah kami berempat (Gue, Bento, Rassya ditambah Irfan. Irfan ini nggak suka ngomongin yang jorok jorok jadi tadi nggak ikutan) mau keliling sekolah. Katanya sih mau (sok sokan) uji nyali. Tapi di lantai tiga kami dimarahin guru. Bukan karna keluyuran malem-malem, tapi karna keliling sekolah nggak pake celana. Becanda.

Sebelum tidur kami juga nonton Dunia Lain. Pesertanya pada kesurupan. Kenapa sih orang kesurupan jadi macan? Apa karna iklan biskuat, semua bisa jadi macan? Udah gitu peserta harus bertahan lama, ketakutan digangguin setan, padahal dia sendiri ngeganggu, ngelempar kembang lagi. Bayangin dong perasaan si setan. Coba lo di posisi setan. Lagi asik di rumah, terus ada orang gak di kenal masuk rumah lo sembarangan lempar lempar kembang. Keliling rumah padahal bukan tamu. Gak enak kan

Kami ketawa ketawa ngeliat peserta teriak teriak 'Ampun datuk!! Ampun!! Saya cuma numpang main. Ampun datuk!!'

Paginya kami pulang ke rumah masing masing dengan dosa yang bertambah.

Kegiatan kedua = AMT. 

Acara ini berlangsung di hari yang sama dengan Baksos (Bakti Sosial). Kepanjangan AMT sendiri gue nggak tau. Mungkin kepanjangannya = Aku mantan Terindah, Aku Mantan Tertunda, Aku Masih Cinta, Kita Balikan Yuk, pokoknya gue nggak taulah. Acara ini lebih ke tips tips dalam mengerjakan Ujian Nasional.

Poin yang paling gue inget adalah poin Percaya Diri. Untuk membuat menjadi percaya diri ada caranya. Caranya, pikirkan kejadian masa lalu yang membuat lo menjadi percaya diri. Misalnya, Dipuji guru, Dapet nilai bagus, Bercanda denagn temen-temen, nembak cewek tapi ditolak, ngeliat status BBM mantan lo yang ada nama cowok (oke ini kayaknya malah bikin sakit ati). Kedua, genggam ingatan itu ditangan kiri. Saat lo ujian dan ngerasa gugup, pegang genggam tangan kiri lo, liat ke atas kiri, lalu Lihat contekan yang ada ditembok Bayangkan memori itu agar lo menjadi Percaya Diri.

Coba cara ini deh, gue coba pas lagi ujian berhasil. Berhasil disangka hombreng karena genggam tangan temen gue sambil senyum senyum ngeliatin tembok.

Kegiatan ketiga, bakti Sosial. 


Kami pergi naik Tronton (Truk tentara) ke salah satu pesantren di pelosok Bekasi yang namanya daerah Tambelang. Temen-temen gue nyebutnya Tambel ban. Kali ini si bento nggak ikut. Mungkin kualat karena iseng ngatain tukang ojeg di depan sekolah. 

 Saking pedaleman, temen gue bilang nanti kalo mau masuk Tambelang harus lapor ke kepala suku dulu, trus ada upacara ritual motong kambing. Buset nggak segitunya kali.

 Sebelum berangkat, kami sekelas iseng goyangin tronton dari dalem. lalu supirnya dateng ke belakang tronton marah pake logat tentara "Hei, Jangan digenjot! Kalian ini manusia atau bukan ?!?!"

Iyalah manusia, dikira apaan? Komodo?

"kalian sekolah atau tidak?!?!"

Lah perasaan gue pake seragam sekolah dah, bukan koteka.... Kami semua hening

Perjalanan memakan waktu kira-kira satu setengah jam. Ternyata di sana rumahnya mewah mewah, men..... MEpet saWAH. Bener aja, di belakang pesantren itu ada sawah-sawah. Kalo kata temen gue, kalo mau kabur gampang tinggal kabur lewat sawah. Ya palingan ketangkep sama kambing.

Kami berwudhu untuk sholat. "Eh ini wudhunya di sawah ya?", kata Rassya. Karena gue beser, gue mau ke kamar mandi dulu. tapi pipis gue ketahan gara-gara ngeliat kolor di kamar mandi, ditambah nggak ada kuncinya. Jangan jangan santri di sini punya trik sendiri buat ngunci kamar mandi. Kolornya diiket, dan diganjel. yaudah lah Entar aja deh ke kamar mandinya.

Setelah sholat zuhur acara dimulai. Santri-santri di sana udah menyambut kami sebaik-baiknya. Mereka kultum pake bahasa arab & bahasa inggris. keren banget. Lalu ada sambutan pimpinan pesantren mungkin.

Gue dan Rassya cekikikan ngetawain guru yang lagi sambutan, matanya kedip kedip mulu. Mungkin kedip kedip mulu gara-gara genit ngeliat cewek. Kami emang dusun, nggak tau malu.

Si Rassya ngeliat sekilas santri santri lalu berkata "San, muka santri santrinya sangar sangar, tampang kriminal, pengedar, pemakai--"

"Maling..." Gue menambahkan. Buset parah amat.

 Dari dulu gue gak pernah mau di pesantren. Orang tua gue nyaranin gue mondok di pesantren di Kuningan. Ogah ah. Teman teman gue punya pemikiran yang sama. Katanya kalo di pesantren, nanti jadi kurus, jomblo, Tidurnya bentar, Jarang nonton TV & main gadget, kalo sakit repot, dipaksa-paksa. Iyasih Awalnya terpaksa lama lama terbiasa. Tapi karena terpaksa jadi nggak nyaman

Kami mendengarkan ceramah dari pemilik pesantren. Katanya, santri-santri di sini berawal dari yatim piatu yang ada di sekitar sana, didanai oleh orang arab. "Kamu jangan malu. Yang miskin itu orang tua kamu. Kamu nggak miskin..." Kali ini hati gue tersentuh. Waktu kecil gue selalu dengerin ceritanya bokap, dia ke sekolah jalan jauh. Belajar gak ada lampu, hidup susah, tidur bareng-bareng, beli baju jarang-jarang, Tapi sekarang gue nggak bernasib sama kayak dia, keadaannya udah beda. Gue jadi mikir semangat bokap walaupun ekonominya pas pasan. Beda sama anak sekarang yang semua serba ada tapi males malesan.

jam 3, waktunya pulang. Kami balik ke tronton. Di perjalanan, ketika asik ngobrol, tiba-tiba....


JEDERR.

Suara apaan itu? Pas ngeliat ke belakang, ada mbak mbak kegeletak dengan motor rada ancur. Njirr, ini supirnya nabrak orang atau gimana? Motor motor di belakang pada ngeklaksonin kami. Seisi tronton rame mencemooh supirnya nggak lulus SIM. Kami cuma bisa ngeliatin mbak yang jatoh lagi dibantuin orang, sementara si supir nambah kecepatan seakan akan gak berdosa. Pokoknya gue nggak ikutan!!

Sesampainya di sekolah temen gue nanya "Bang, tadi nabrak orang?"

Sang supir senyum senyum dan berkata "Sssttt..." Inilah dampak kebanyakan main GTA. 




*Kalo dalam sebulan gue nggak update blog ini, berarti gue lagi mendekam di penjara. MAMPUS*

Friday, January 9, 2015

Aku dan Kamar Mandi

Hey gais! Udah lama banget gue gak ngeblog semenjak liburan. Ya, tau sendiri lah gue udah kelas 9, jadi gue mengisi waktu liburan ini dengan belajar.. Belajar main ps. Apalagi Rutinitas nulis gue di hari sabtu pagi bentrok sama jadwal bimbel yang mulai jam setengah tujuh. Boro-boro setengah tujuh teng, gue udah bela belain nggak boker pagi aja, dateng ke sekolah masih pagi. Ah loreng zebra!

Ngomong ngomong soal boker (boker itu e'ek) pasti kata yang terlintas di kepala lu adalah kamar mandi. Soalnya kita semua boker di kamar mandi, kecuali kalo lu boker di pasir, itu kucing men. Gue pernah baca dari suatu artikel bahwa waktu kita di kamar mandi dari awal hidup sampe mati kira-kira 20 tahun. Gue nggak nyangka, soalnya gue orangnya beser, pasti kalo dihitung kira-kira 30 tahun, itu juga kalo matinya pas rata-rata manusia, 60 tahun.... Tapi kalo matinya besok gimana? Amit amit dah dosa gue masih banyak.

Pintunya buat nutupin muka. Sekatnya ilang supaya bisa diskusi

 Menurut gue kamar mandi adalah tempat terbaik buat berpikir. Ide-ide tulisan blog gue juga awalnya dari kepikiran pas lagi showeran. beneran. Dengan showeran atau gayungan lu bisa berpikir hikmah apa yang lu dapat hari ini, atau tahun lalu. Walaupun nggak ada hikmahnya, maksain aja... Misalnya lu abis putus dengan cewek yang lo cintai, anggep aja Tuhan peduli sama lu, dia orang yang salah. Tapi kalo abis putus, besoknya dia udah jadian sama cowok baru, ya ikhlasin aja. Soalnya gue inget bapak gue selalu bilang, kalo punya barang bekas, kasih aja ke orang yang nasibnya kurang beruntung.

Gue ini tipe beser, sering pipis. Dalam sehari gue bisa masuk kamar mandi 7 kali. Di sekolah, gue biasain setiap bel istirahat berbunyi gue langsung nyosor ke toilet. Nggak enak aja gitu kalo nahan pipis.
'Cukup pipis aja yang ditahan. Perasaan mah jangan ditahan-tahan.'
Tapi daripada nahan perasaan mendingan nahan pipis, sih.

Waktu itu gue lagi makan. Lalu dua mbak gue berbincang. Antara mbak senior (masih muda. Mukanya mirip pemain GGS) dan mbak baru gue yang udah tua.
(Mbak senior) MS : Emangnya mbak gak bisa?
(Mbak baru)   MB : Yah saya mah nggak bisa.
MS : Kalo pipis dimana?
Mb : Ya di lantai. Saya mah nggak bisa di kloset duduk.
MS : Kalo di kloset jongkok?
MB : Sama, nggak bisa juga.
MS : Lah terus kalo e'ek gimana dong?(Tampang jijik)
MB : (Diem)
MS : Terus kalo e'ek gimana dong?
MB : Ya di lantai deket lubang air yang di lantai. Abis kalo di closet susah sih, saya nggak bisa. (Lalu hening)

Anjrit, gue hampir muntah. JADI SELAMA INI DIA E'EK DI LANTE? Gila, men jorok banget. Jadi selama ini dia SALAH LOBANG?!?! Bukannya di lobang closet malah lubang air yang di lantai. Itu tokainya beleberan kali di lante. Ke mana aja, men ini udah abad 21, toilet di jepang aja udah canggih. Gue heran, APANYA YANG SUSAH!! Elu tinggal duduk atau jongkok, e'ek trus cebok, siram. Susah tuh kalo elu mau siram trus keluar soal matematika persamaan garis, itu baru susah.

Ngomong-ngomong mbak gue ini rada aneh yah. Pernah waktu itu gue panggil berkali kali dari jarak deket, satu meter doang, tapi dia nggak nengok. Padahal udah kenceng. jangan jangan kupingnya ditutupin setan?

Balik ke topik toilet, toilet umum di jepang canggih banget. Ada semacam optionnya gitu. Bisa keluar air panas atau air dingin. Bisa juga keluar lagu. Nggak kebayang kalo toilet macem gini ada di Indonesia. Orang-orang bakalan nyeduh pop mie di dalem situ. Palingan juga cuma bertahan tiga hari, soalnya digondol maling.

Pernah nggak sih lo boker di rumah orang lain. Rasanya tuh hawanya kayak beda gitu. Beda sama di rumah. Sebagus bagusnya kamar mandi orang, kalo boker enakan di rumah sendiri. Seakan akan setan di kamar mandi sendiri udah ceesan sama kita. Belum lagi dikerjain temen, dari ventilasi di foto. kamvret.


Gue udah biasa di kamar mandi rumah. Terbiasa sama kecoa kecoanya. Jadi di kamar mandi gue itu ada lubang gede gitu di bawah bathtub, dari situ kecoa muncul mulu. Ini gue heran, keluarnya dari dalem situ. jangan jangan dia udah membentuk koloni kecoa. Yang berbuat kesalahan bakalan dikucilkan dengan cara diusir dari lobang. Saking bosennya liat kecoa muncul pas mandi, kecoanya juga ikutan mandi. Trus gue sabunin, dielus elus. Tidak lupa menggosok gigi, lalu cuci muka pake garnier wasabi yang baunya nauzubilah.



Ah gue jadi keinget balong (kolam) di kampung. Jadi setiap pulang kampung gue pasti mancing disitu. Tempatnya adem. Yang menarik di sini, ada kayak gubuk di tengah balong yang biasa dipake penduduk nyuci. Juga ada jamban buat boker. Ya, bekas deterjen campur tokai tercampur aduk di kolam. Ini kayaknya ikan ikan kalo lagi bosen makan pelet, ekstrim makan tokai. Setiap gue mancing, ikan ikan itu di goreng tapi nggak dimakan. Takut tokai yang diperut ikan kemakan juga.