Monday, April 11, 2016

Kecelakaan

Di post sebelumnya gue udah cerita kalau gue lagi belajar nyetir mobil. Bisa dibilang ini adakah part 2 dari post sebelumnya.

Jadi kursus mobil gue udah selesai. Gue harus belajar otodidak. Ngga otodidak juga sih. Setiap hari libur, bokap gue dengan senang hati ngajarin gue. Kami sudah berkelana di setiap perumahan dengan jalan yang besar. Kami juga sudah melewati jalan di samping rs Multajam (jatimulya) yang sempitnya kayak liang kubur orang pelit. Lalu gue juga sudah dilatih nyetir mobil dengan mata tertutup. Hasilnya lancar. Bokap gue bilang, "Nak, ini waktu yang tepat untuk kamu melihat dunia luar."

Bokap gue ngajak gue ke jalan besar, yang ada lampu merahnya. Asoy. Ini pertama kali gue ke jalan gede. Gue nyetir keluar jatimulya dengan tumaninah. Lalu sampaiah di jalan gede,.

Jalan pada hari itu sepi. Bokap nyuruh gue mempercepat laju mobil. Awalnya gue ragu, karena gue gak pernah nyetir secepat ini. Gue masih inget, jarum panjang menunjuk angka 60. Dan jarum pendek menunjuk angka 10. (Lah dikira jam). 

Sampailah gue diperempatan pertama. Angka di lampu ijo masih lama, waktunya cukup banget. Yaudah gue jos aja.

Lalu tiba di perempatan yang lebih gede, waktu menunjukkan 15 detik. Bokap gue nanya "Dapet gak?"

Gue jawab, "Belum, pah. Ini kan masih akhir bulan. Entar jadwal dapetku pas awal bulan"

Nggak deng. Gue jawab aja "Hmm masih, pah."
 "Yaudah, cepetin mobilnya".

Mobil gue melaju makin cepat, saat mendekati lampu merah, udah 9 detik. Eh anjir. Tiba-tiba motor depan gue berhenti. Bokap gue teriak-teriak "AAAAA REMMM REEEEMMM !!" Gila. Itu gue panik banget coy. Gue nginjek rem, TAPI MOTORNYA TETEP KETABRAK. ORANGNYA JOMPLANG COY. Bokap gue masih teriak-teriak. Gue panik. Gue takut orangnya mati. Dan gue takut digebukin massa. Keadaaan, chaos.

Bokap gue dengan muka panik, langsung keluar mobil. Dia nyelametin orangnya yang maue emosi. Sedangkan gue dengan tampang dongo, MALAH NYELAMETIN MOTORNYA. Begonya kelewatan bukan.

Setelah motornya dipinggirin, orangnya udah duduk di pangkalan ojeg. Trus gue panik, gue minta maaf coy. "Maaf pak saya lagi belajar". Orangnya cuma diem, sambil ngeliatin jalanan. Udah kayak kesel, tapi gak mau ngeliat muka gue. Orangnya sekitar 30 tahunan lah. brewokan.

Gue tanya "Sakit gak pak kakinya?"
"Gapapa", dia menjawab tanpa memandang gue yang ada di sebelahnya. GILA. Ini udah kayak pacar lagi ngambek coy, chatnya gak diread 2 jam. Gue liat kakinya, cuma lecet aja sih.

Dan keadaan motornya, knalpotnya rada turun. Dan injekan buat ganti giginya bengkok, lalu dipukul pake batu biar ga bengkok. Di situ gue merasa bersalah banget. Karena baru kali ini, gue kecelakaan. Bokap gue langsung mindahin mobil ke tempat yang aman. Untuk gak ada polisi, kalo ada bisa-bisa gue di penjara. Gue takut aja gue jadil dul anaknya ahmad dhani.

Tukang ojeg pada ceramahin gue, "Iya pak, kalo di sini kalo waktunya udah 10 detik kurang, biasanya gak dapet, motor pada langsung berhenti. nah ini pembelajaran buat kamu, blablabla" Gue ngangguk-ngangguk ajalah. Lalu motornya di bawa ke bengkel. Bokap gue ganti rugi sambil ngmong-ngomong sok asik biar masnya gak marah. Ya ampun di situ gue ngerasa bersalah, orangnya gak maafin gue meskipun gue udah minta maaf berkali-kali. Boro-boro minta maaf, ngeliat gue aja nggak.

Rasanya gue mau nangis aja coy. Masnya kesakitan, motornya rusak, mobil gue penyok. Gue ngerasa bodoh banget.

Di jalan pulang, kali ini bokap yang nyetir. Gue cuma duduk sambil ngeliat kaca. Selama gue naik motor, gak pernah tuh gue kecelakaan, gue selalu hati-hati aja gitu. Eh pas belajar nyetir mobil, udah nyelakain orang.

Di kepala gue terngiang-ngiang teriakan bokap gue yang terdengar nyaring. Tangannya mukul tangan gue. Gue masih inget, orangnya jomplang dengan sudut 30 derajat celcius. Dan muka tukang ojeg yang senyum sabil ceramahin gue. Betapa paniknya gue saat itu. Gila. Keadaan itu mencekam banget. Kejadian paling mencekam dalam hidup gue. Lebih mencekam daripada sekedar ditatar pas MOS.

Gue sempet mikir, gue trauma. gue gak mau belajar mobil lagi.