Wednesday, May 4, 2016

Aku Anak Tai

Gue gak ngerti kenapa akhir-akhir ini gue mengalami kejadian yang aneh. Gak tau sih ini aneh apa ngga, tapi berulang-ulang aja gitu. Gue sempet mikir ada orang yang benci sama gue trus gue disantet dengan cara anti mainstream.

Kejadian ini pertama kali bermula pada sebulan lalu. Hari itu hari sabtu. Gue yang males-malesan di rumah terpaksa harus sekolah untuk mengikuti pramuka. Gue pergi naik motor. Di perjalanan, gue ketemu truk sampah lagi melaju. Gue mengikuti di belakangnya. Ada abang truk sampah yang lagi beresin kantong sampah.

Lalu. Jetak jetak. Buset. Tiba-tiba ada sesuatu yang menghantam dada gue. Gue sempet berpikir bahwa gue ditembak pake senapan oleh abang truk sampah yang ternyata anggota isis. Trus gue penasaran, gue pegang kerah gue. Wanjir, ternyata ada tanah coy. Banyak. Jadi ternyata saat abang-abangnya mindahin kantong plastik, mungkin tanahnya terbang dan menghantam gue. Gue kesel banget. Gue cium aromanya, kali aja tai.

Bukan, itu bukan tai. Itu Tanah. Untung bukan tai.



Di sekolah gue bersihin tuh tanah. Ilangnya susah banget coy. Udah gue gesek berkali-kali enggak ilang. bahkan temen gue, si Bimo sempet mau ngejilat biar tanahnya ilang. Gue curiga nih si Bimo di rumah dikasih makan tanah campur cacing sama bapaknya. 

Sabtu pekan depannya, gue lewat jalan yang sama. Dan gue ngeliat lagi truk sampah berwarna oren bertuliskan kota bekasi itu. Wah si kampret ngajak berantem. Uh gue gak akan mengulangi kesalahan yang sama. Gue salip tuh truk sampah, dan gue gak kena tanah lagi ahahaha.

Gue kira tragedi tanah atau tai ini sudah berakhir. Ternyata kutukan masih berlanjut kawan. Keesokan harinya ada event di sekolah, kebetulan gue panitianya. Gue ke sekolah pake baju panitia, celana jeans, dan sepatu. Pagi hari sebelum acara dimulai, gue dan temen-temen gue disuruh beli air mineral. Karena motornya cuma muat dua (Dan gue capek jadi cabe-cabean, gue nunggu di parkiran motor sementara kedua temen gue beli air mineral.

Gue duduk di motor gue. Main HP. Lalu gue mencium aroma busuk. "Hmmm ini seperti bau bau event gue bakalan sepi". Becanda.

Ini aroma yang gue kenal. Ini seperti aroma Bimo saat pulang sekolah sehabis pelajaran olahraga. Hidung gue mengendus bau baunya. Gue mendongak ke atas pohon, kali aja ada Bimo lagi makan daun. Tapi nggak ada. Gue liat ke kaki gue. SIAL. ada tai di celana gue. Tepatnya di kaki kanan, di atas mata kaki bagian dalam. KOK BISA !!!

Karena waktu SD kelas 1, gue pernah ranking pertama, gue mencoba berpikir dengan nalar, logika, dan trigonometri. Mungkin aja tai ini bisa di celana, karena kaki kiri gue garuk-garuk ke kaki kanan. Gue cek sepatu kiri gue, eh bener. Ada tai. Dan motor gue pun ada bekas tainya. Gue buru-buru langsung ke toilet masjid. Gue cek kotoran di celana gue, ini tanah apa tai. Gue mencoleknya, lalu menaruh jari di hidung.

DER. BAU. Ini gak kayak bau tanah yang kemarin. Warnanya pun bukan coklat tua layaknya tanah pada umumnya. FIX ini tai.




Yaudah gue ngambil kunci motor, dan balik ke rumah karena bau banget. Sapa yang gak malu kalo celana lo kena tai. Padahal rumah gue cukup jauh. Gue rela balik demi mengganti celana, sepatu, dan motor yang udah kena tai. Sehabis menggantinya di rumah, gue balik lagi ke sekolah. Di sekolah, gue kalo jalan nunduk, "Mane nih tai yang gue injek". Sesekali gue cek celana gue, ada tai apa ngga. Huh syukurlah, udah nggak ada.

Pertengahan jam 8, gue disuruh menunggu guru di parkiran sekolah. Gue nunggu bareng temen gue di kantin. Saat asik mengobrol, gue cek tuh celana gue. SIALLL ADA LAGIII. Kenapa bisa? Gue cek sepatu kiri gue, dan gak ada tai sama sekali ! Gila gak tuh. Gue gak habis pikir. Ini adalah misteri alam semesta yang tidak bisa dipikirkan olah nalar manusia. Gue nyerah. Kamu menang tai.

Karena gue males balik lagi ke rumah, gue terpaksa menjalani acara sampai selesai dengan seoles tai di celana gue. Ini kutukan macam apa. Gak mungkin kan ada orang yang benci sama gue, trus dateng ke dukun. "Mbah, saya kesel sama dia, tolong taroin tai dong di celananya. Nih saya udah bawa tai saya"

Huh, yaudahlah positif thinking aja.

Sampai sebulan ini gue gak kena tai lagi. Syukurlah, tapi kemarin kejadian itu terulang lagi. Gue lagi jalan ke kantin dan gue nginjek tai. Iya, ini emang bener tai. Gue liat pake mata sendiri dan benda itu dilaletin. Wah ini tai siapa nih. Jangan-jangan ini tai Bimo. Mungkin setiap berjalan, dia mengeluarkan tai setiap langkah agar tai-tai itu menjadi petunjuk jalan pulang. seusai makan, gue pergi ke kamar mandi masjid dan bersihin itu tai. Naujubilah, susah banget.

Awalnya gue siram pake air, kaga ilang-ilang.

Trus gue ambil daun, gue gesek-gesek ke bawah sepatu buat menjangkau are yang menjorok ke dalem, tapi gak ilang-ilang.

Lalu gue melihat sabun kecil, gue berisihin deh. Dan gue siram. Akhirnya ilang juga. Gue bisa senang seperti sedia kala.

Dan mungkin sekarang gue sudah dikutuk menjadi anak tai. Apakah ada makhluk yang benci dengan gue dan melakukan hal ini ? Gue jadi teringat perkataan bimo "Iya san, orang kayak lo emang pantas dibenci"

1 comments:

  1. http://beritadomino2o6.blogspot.com/2017/06/mantan-pm-singapura-goh-chok-tong.html

    http://marimenujudomino206.blogspot.com/2017/06/terbukti-setubuhi-anak-di-bawah-umur.html

    http://detik206.blogspot.com/2017/06/gilaaaaa-pastor-ini-mengaku-sering.html

    http://jutawandomino206.blogspot.com/2017/06/cemburu-pria-ini-gantung-diri.html


    HALLO TEMAN-TEMAN DAFTARKAN SEGERA DIDOMINO206.COM JUDI ONLINE TEPERCAYA & AMAN 100% !

    SANGAT MUDAH MERAIH KEMENANGAN TUNGGU APALAGI AYO BURUAN DAFTARKAN:)

    UNTUK PIN BBM KAMI : 2BE3D683

    ReplyDelete