Saturday, June 25, 2016

Rusuh bersama bocah SD

Sekarang udah masuk bulan puasa, bulan yang penuh berkah dan ditunggu semua orang. Gue juga puasa sih. Setiap bulan puasa, sekolah gue ngadain program pesantren kilat. Jadi elu belajar ngaji, ustadnya Thor. nunjuk papan tulisnya pake palu. Untuk kelas 10, ada pesantren kilat di masjid ngedengerin materi-materi gitu. Sedangkan untuk kelas 11, mereka dikirim ke berbagai SD negeri untuk mengajar agama. Tapi ada beberapa kelas 10 yang ngajar.

Singkatnya pada suatu hari, teman gue si Anca nawarin gue, Irfan, dan Bimo ngajar di SD. Karena kami gabut di rumah dan stok indomie kosong, kita ambil job itu. Ngajar akan dimulai hari senin sampai rabu. Kami akan mengajar anak kelas 2 SD.

Rumor-rumor yang gue dengar, anak SD itu susah diatur. Bahkan ada temen gue yang diusilin. Pas lagi ngajar, tasnya dibawa keluar lapangan. Jail banget. Bahkan ada yang modus segala.

Hari pertama, kami datang ke SD x sekitar jam setengah 8. Ternyata kelas dimulai jam 8. Kami mendapat arahan dari guru di sana. "Nanti kalian akan melihat diri kalian pas masih SD. Ada yang rusuh, nangis, berantem", kata pak guru. Kayaknya dulu pas SD gue gak serusuh itu deh. Pas gue kecil, gue rusuh sama temen-temen gue. Ada sih yang nangis. Gurunya yang nangis.

Semabri menunggu gue melihat-lihat keadaan sekolah. ada satu hal yang menurut gue menarik. Di salah satu dindingnya, ada gambar 2 anak lagi main sepak bola. ada seorang anak yang sedang menggiring bola mengenakan baju bertuliskan SD Y dan seorang lagi sedang berlari mengenakan baju bertuliskan SD Y. Di pojok kiri atas ada skor : 

SD X vs SD Y
 10    -    0

Lo bayangin perasaan anak anak SD Y digibahin anak SD X, coy. Coba kalo anak-anak SD Y ngeliat gambar ini. Mungkin kedua sekolah musuh bebuyutan kali ya, ibarat the jak dan viking. Nanti mereka tawuran, cuma gara-gara gambar ini. Anak SD tawuran pake tempat pensil cars, di lilit pake tali tambang pramuka. Bukan ngelempar batu, tapi ngelempar Beyblade dan bakugan. Lagipula skornya terlalu berlebihan, skornya 10. pemain bola professional aja kalah sama anak SD. Gue yakin Messi kalo liat gambar ini, langsung beralih profesi jadi dagang crepes. Jangan-jangan di SD Y ada gambar gini juga tapi skornya terbalik 

SD X vs SD Y
  0     -     10 

Bel berbunyi, kami masuk ke kelas yang sudah diatur. Gue masuk kelas 2C. Pas gue masuk, nauzubilahimin zalik. Isinya cowo semua. Batang semua. Mampus gue. Dari awal gue masuk pintu sampe berdiri di depan kelas, gue gak bisa berhenti ketawa. 

Gue bilang, "Kita berdoa dulu ya, coba mana ketua kelasnya ?"

Trus ada anak yang gendut angkat tangan. "Kamu sini ke depan kelas, pimpin doa", suruh gue. Itu bocah kayak ketakutan malu-malu kucing, "gamau gamau ah". Lalu apa yang terjadi ? DIPUKULIN AMA KEDUA TEMENNYA !. Yang satu ngeledek, "Ehh maju lo cemen banget sih". Temennya bertugas untuk mukulin perutnya. Sumpah kasian banget. Dengan terpaksa, ketua kelas ini maju dan memimpin doa.

Selanjutnya kami memperkenalkan diri dan mengajar materi tentang huruf hijaiyah. Mereka gue suruh nyebutin huruf hijaiyah, trus ditulis di buku. Anak-anaknya aktif sih, yang bisa jawab pertanyaan dikasih hadiah buku tulis atau pulpen. gue sempat berpikir, 'Mana ah, baik-baik tuh gak rusuh seperti yang dibilangin'. 

Ternyata dugaan gue salah. Itu baru di menit-menit awal. Satu jam kemudian. Suasana berubah total. Awal-awalnya sih anteng. Makin ke sini makin rusuh. Karena isinya cowo semua, jadi pada rusuh. Hampir semua anak dorong-dorongan, tendang-tendangan, masak-masakan. Mereka ini kalo jawab pertanyaan suka berisik, kami jadi bingung mau nunjuk yang mana. Bahkan ada yang gak sabar pengen pulang, udah pada pake tas aja. Trus gebrak-gebrak meja. Kami kewalahan. Guru-gurunya ampe masuk, dimarahin, "Anak-anak, jangan berisik. Suara kalian sampe kedengeran tuh sampe gerbang sekolah". 

Gue sampe ngadain game kotak pos, sampah banget. Pas awal main, pada gak ngerti cara mainnya, trus rusuh dah. Semua anak berusaha keluar dari pintu. Si Bimo ngejagain pintu pake perutnya. Anak-anak kalo mau keluar harus ngalahin Bimo. 

Ada tuh anak yang keterlaluan. Jadi ada temen gue si Ahmad yang ngajar di kelas sebelah, dia lagi main ke kelas gue. Mukanya ini rada jerawatan. Trus ada anak bisikin gue dan Bimo, "Kak, masa kakak yang itu mukanya bintik-bintik ya wkwk". Lu bayangin perasaan si Ahmad. Pulang-pulang dia langsung facial coy.

5 menit sebelum bel pulang, kami kalah. Mereka semua berhasil keluar kelas. Gila, rusuh banget. Gue gak mau ngajar di kelas itu lagi. Ternyata, kelas lain isinya cowo cewek jadi gak rusuh. Kelas samping, pada anteng, unyu-unyu, gemash. Lah kelas gue apaan anjir. Seakan-akan gurunya udah menjebak kami.

Hari kedua, kami datang lagi untuk mengajar. Semangat kami telah pudar. Gue baru parkir motor, anak-anak kemarin dengan tampang unyu pada salim ke gue. Senyumnya bahagia seakan-akan berkata, 'yes korbannya yang kemaren lagi'.

Saat masuk kelas, kami kaget, semuanya pada gelayutan udah kayak monyet. Pas gue cek, Ternyata itu emang kandang monyet, ohh kami salah masuk. (jayus dah). 

Trus kami masuk ke kelas sebenernya. Pas masuk, Ada yang nangis coy. Kita samperin kan, ternyata anak ini pengen pulang. Lah belajar ae belom lu udah pengen pulang aje. Sono kalo mau pulang angkutin semen dulu ke truk. Nangisnya sesenggukan. Air matanya dikeluarin 97,5 %. Kenapa gak 100 % ? Karena yang 2,5 % dizakatin untuk fakir miskin. lalu seperti biasa kami berdoa terlebih dahulu. Tapi ada yang berbeda. Supaya mereka gak cepet-cepet mau pulang, kami suruh mereka semua ngumpulin tasnya ke depan kelas. Barang siapa yang pegang tas, nanti gak boleh pulang.

Ahahaha, aturan ini berhasil. Hari itu kami mengajar tentang rukun iman dan rukun islam. Semuanya disuruh nulis, trus dikumpulin. Abis itu kita kasih kuis. Kedengerannya sih asik. Tapi setelah satu jam pertama, sifat-sifatnya keluar lagi. kelas udah gak kondusif, pada berantem. Banyak yang kabur-kaburan keluar kelas lah. Untungnya si Irfan sudah nyiapin film di laptop. Film nabi gitu.

Mereka pada nonton, trus ngatain, "Ah ini mah boongan. Gue kira asli." Si Irfan mukanya bete kayak 'Nonton tinggal nonton lu'. Anak yang gak nonton film, keluyuran keluar kelas.

Mereka ingin digendong kak Bimo

 Mereka memberontak guys. Ada tuh yang gendut kerjanya provokator, "Film horror aja ka". Halah kek berani aja. Trus kami ganti film jadi film Boruto. Mereka tetep gak tenang. Kita jadinya main benteng. Mejanya dipinggirin, trus mereka main-main gak jelas. Banyak banget yang berantem, ini kelas apa ring smekdon. Banyak juga anak-anak yang naik ke meja, lompat-lompatan kayak ninja warrior. Lalu penjaga sekolah jalan lewat jendela luar, bapaknya diem mematung di depan jendela kelas, dia cengok ngeliat kelas udah kayak kapal pecah. Mungkin hatinya berbisik, 'selama 10 tahun gue kerja, baru kali ini ngeliat kelas ancur'.

Gara-gara banyak yang keluar kelas, lo bayangin, gagang pintunya ampe copot. Ini baru dua hari gagang pintu copot. Gimana sebulan. Mungkin keramiknya retak, atepnya jebol, uttaran tamat, dll.

Tapi berkat gagang pintu patah, mereka jadi gak bisa buka pintu. Yang bisa cuma kami, gue irfan dan bimo. Ngebukanya itu harus pake tenaga, mereka kan gak ada tenaganya. Banyak dari mereka yang nyoba buka, tapi gak bisa. Ahahaha kalian terkurung di sini. Mereka naik meja, trus melongok di jendela sambil teriak minta tolong. Berasa di penjara.

Gara-gara pintunya ketutup, itu kelas jadi panas macem neraka. Anak-anak pada kegerahan, pada buka baju, kaos kutangnya kemana-mana. Mereka sampe cium-ciuman ketek.

Gue baru inget, si Irfan ulang tahun. Anak-anak pada meluk Irfan dan ngucapin lagu selamat ulang tahun. Owhhh so sweet. Abis dipeluk, kaki si Irfan diseret-seret, dipukul-pukulin, digendong segala macem. Ada salah satu anak yang memberi Irfan pantun.

"Kak, mau denger pantun gak?"
"Iya mau."
"Ikan hiu makan permen. Fuck you man"

WHAT THE HELL. Gue gak nyangka anak kelas 2 SD udah bisa ngomong gitu. Ini bocah belajar dari mana anjir. Ikan hiu mana, yang doyan permen !!! Kenapa harus hiu gitu. Apakah hiu ini bosan memakan manusia, dan memulai menjadi vegetarian? Atau mungkin hiu ini salah pergaulan?

Sepuluh menit sebelum bel pulang, kami kalah lagi. Si Ahmad tiba-tiba buka pintu dari luar, trus anak-anak pada kabur. Yahhhh. Sebelum pulang, kami ngumpul dulu bersama guru-guru SD. Temen-temen pada cerita seberapa lucu anak-anaknya. Ada yang minta fotolah, tanda tangan. Lah kelas gue apaan.

Kepala sekolahnya bilang, "Gimana? asik kan ngajarnya? Mau gak ngajar 2 minggu sampe tanggal 25?". hehe nggak bu makasih hehehehehe.

Hari ketiga dimulai. Semangat ngajarpun nggak ada. Kita gak tau mau ngajar apa karena mereka udah pada susah diatur. Kami sempat berpikir akan masuk kelas, lalu teriak "YAK KELAS AKAN DIMULAI. PEDANG DI KANAN, TOMBAK DI KIRI. SILAKAN BERPERANG !". Pintunya kami tutup dari luar, membiarkan mereka bertarung menunjukkan kejantanannya seperti film the hunger games. Setiap jam sekali kami akan memberikan kantong mayat lewat ventilasi. dengan harga Rp. 200 perak.

Lagi nonton
 
Dimarahin ka Irfan gara-gara loncat loncat di meja

Malam sebelumnya gue tanya sama temen gue, "Gimana sih supaya ngebuat anak-anak anteng?".

Dengan santai teman gue menjawab, "Lo bilang 'duduk siap' aja. Nanti tuh mereka bilang hap trus duduk rapih tangannya disilangkan ke meja. BUSET, kenapa pake hap segala udah kek bang Ipul. Untung pas hap langsung duduk rapih, bukan langsung ngisep. Untung gue bilang 'duduk siap'-nya cuma sekali. Coba banyak malah jadi konyol.

"DUDUK SIAP DUDUK SIAP DUDUK SIAP !!!"
"HAP HAP HAP maap pak saya khilap. Jadi pas dia tidur, saya jail, Saya buka aja celananya trus saya hap"


Konyol banget, waktu masuk kelas, si Irfan jail bilang duduk siap 3 kali. Mereka ngikutin hap hap hap tapi gak pake lanjutan kaya tadi wkwk. Oke sekarang aku bisa menjinakkan kalian.

Karena kami males ngajar dan pasti akan rusuh, kami punya ide. Kemarin kami suruh mereka bawa crayon atau pensil warna jadi hari ini mereka bisa anteng mewarnai kaligrafi. Kami membagikan gambar kaligrafi dan menyuruh mereka mewarnai sesuka hai. Kelas jadi kondusif. Ternyata menjinakkan kalian begini caranya.

Saat mereka mewarnai, gue tanya sama anak yang kemarin ngasih pantun ikan hiu makan permen, "Kamu belajar dari mana pantun itu?"

"Dari tukang siomay, kak". Dia menjawab dengan polos.
"Emang fuck you men itu apa sih?" Tanya gue
"Gak tau"

Pantesan aja. Ini abang-abang suka meracuni anak kecil. Jangan-jangan siomaynya pake daging hiu. Miris emang ngeliat anak-anak sekarang yang gak tau apa-apa niru kelakuan yag salah. Ini baru satu kasus aja yang ketauan, gimana di luar sana yang lebih kejam. Ada berapa anak-anak yang diajarin ngerokok, atau bahkan ngelem. Orang tua harus lebih waspada membimbing anaknya agar bergaulnya gak sama sembarang orang. (Alah ngomong apa si gue.) (Sengaja. Biar blog ini ada manfaatnya).

 
Gue ampe naik meja cos mereka klo difoto gak bisa rapih

Lalu gue juga iseng nanya ke salah satu anak, "Dek, tau raisa gak?"
"Hah? raisa? Anak kelas berapa tuh?" Buset, perasaan tipi udah masuk bekasi dah.
"Itu ada anak kelas 3A, anaknya baik, cantik, jago nyanyi lagi"

Selesai mewarnai anak-anak ini pada ribut. Ada seorang guru masuk kelas ngasih Irfan kertas ulangan tebel banget, Irfan ngebagiin deh. Selagi dia ngebagiin, tiba-tiba ada bocah yang nangis. Gue tanya kenapa nangis.

"huu... hu...... Itu dia ngatain bapa saya kak. Katanya bapak saya dagang cilok, padahal kan bapak saya dagang siomay". Seraya menunjuk anak lain

Gue ngomong. "Wah ternyata bapak kamu ya yang suka nyebarin pantun ikan hiu makan permen. AYO KITA GEBUKIN WOI !!". Trus anak itu kita gebukin ampe bapaknya dateng.

Becanda........

"Yeu apaan orang lo nangis sendiri", kata si anak yang ditunjuk. Anak-anak lain pun meledek dia cengeng. Gue ceramahin aja (asekk) "Kalian gak boleh nangisin orang. Nanti tuh di akhirat kalian bisa aja masuk neraka gara-gara pernah nangisin dia".

Trus ada anak yang nimbrung "Wah iya kak. Kalo sakit fisik kan bisa kita obatin tapi kalo sakit hati sulit disembuhin". Anjayyyy, keren keren.

Di menit terakhir tuh gue sok-sokan baper gitu. Gue bilang "Ini hari terakhir saya ada di kelas kalian. Kalian pasti senang gak ketemu kami lagi. asal kalian tau, kami tuh capek ngajar kalian. Kalian knapa sih susah diatur, pada bandel, suka keluar kelas. Guru kalian tuh bilang ke saya katanya kelas ini pada bandel. Saya aja baru 3 hari udah capek, suara saya sampe abis, apalagi guru kalian yang udah ngajar satu tahun"

Responnya beda-beda. Ada yang bengong, sedih, ada juga yang ngehe pura-pura nangis tai. Lalu kami membagikan secarik kertas untuk mereka isi permintaan maaf untuk gurunya. Bahkan sampe kami diktein apa yang harus mereka tulis. Trus dikumpulin dan kami kasih ke guru mereka. Lalu mereka pulang. Akhirnya selesai juga......

Sebelum pulang seperti biasa kami ngobrol dulu dengan guru-gurunya. Gurunya baik banget, kita semua sampe dikasih duit, banyak banget deh, basa basi gitulah "Ini ada uang sedikit buat beli permen, hehe". Pas diliat isinya banyak. Gue sih gak mau nyebutin nominalnya berapa, kan kalo gue bilang 700 ribu nanti dikira sombong. Pertanyaannya adalah, Permen mana yang harganya sampe ratusan ribu ? Pil ekstasi ? Kan nanti basa basinya jadi beda. bu gurunya bilang, 'Ini ada uang sedikit buat beli narkoba, ngefly gwa anjeng'

Gue tuh sempat berpikir jadi guru itu susah, apalagi kalo anaknya bandel, susah diatur kaya yang gue alamin. Bagaimana dulu gue saat kelas 2 SD. apakah sama seperti mereka? Jadi guru itu harus sabar. Harus mendidik anak muridnya dengan penuh perhatian. Muridnya pun gak semuanya nurut, bahkan ada yang nyolot. Gue sempet liat sih ada berita guru dipenjara gara-gara nyubit  ̶j̶e̶r̶a̶w̶a̶t̶  muridnya. Padahalkan guru itu bertugas mendidik, kalo anaknya terlalu manja, gak bakalan dapet ilmunya. Kalau gak mau diajarin yang bener jangan sekolah. Pokoknya kita harus menghargai guru kita. Karena kesuksesan kita juga tergantung dari guru kita bukan?



Ikan hiu makan permen
Sekian dari gue men

0 comments:

Post a Comment